Biografi Bernard Arnault, Salah Satu Orang Terkaya Di Dunia

No Comments
Biografi Bernard Arnault, Salah Satu Orang Terkaya Di Dunia

Biografi Bernard Arnault, yang telah menjabat sebagai CEO konglomerat Louis Vuitton sejak 1989. Ia menjadi pemegang saham utama di perusahaan mode, ia menjadi orang terkaya di Prancis dan termasuk di antara orang terkaya di dunia. Ia lahir sebagai Bernard Jean Etienne Arnault pada 5 Maret 1949 di Roubaix, Prancis sebagai putra Jean Leon Arnault. Ayahnya adalah seorang pabrikan yang memiliki perusahaan teknik sipil, Ferret-Savinel. Dia bersekolah di Maxence Van Der Meersch High School di Roubaix.

Setelah menyelesaikan sekolahnya, ia masuk ke Prestigious Ecole Polythenique dan lulus dengan gelar di bidang teknik pada tahun 1971. Bernard terlibat dalam daftar akun bisnis ayahnya setelah lulus dari perguruan tinggi, dan dia merencanakan perusahaan untuk memperluas wawasannya dan terlibat dalam bisnis lain yang lebih menguntungkan. Tindakan pertamanya di dalam perusahaan adalah meyakinkan ayahnya untuk membubarkan divisi konstruksi dan menuai keuntungan. Setelah konstruksi dibubarkan, keluarga itu mulai berinvestasi di real estat dan menjadi cukup sukses dalam melakukannya.

Biografi Bernard Arnault, Salah Satu Orang Terkaya Di Dunia

Bernard dengan cepat naik pangkat di perusahaan dan menjadi direktur pengembangan pada tahun 1974, CEO pada 1977, dan melampaui ayahnya dengan menjadi presiden pada 1979. Pada tahun 1981, Sosialis Prancis memaksa keluarga jp 789 tersebut untuk pindah ke Amerika, dan bahkan di sana, mereka terus berkembang dengan memperluas real estat mereka ke AS. Arnault kembali ke Prancis pada tahun 1983 dan melihat peluang emas untuk berekspansi ke industri tekstil ketika perusahaan Boussac Saint-Freres bangkrut.

Dia bekerja sama dengan Antonie Bernheim, mitra pengelola yang bekerja untuk perusahaan investasi bernama Lazard Freres untuk mendanai pembelian Boussac. Setelah menerima perusahaan, Arnault menjual sebagian besar saham dan hanya menyimpan merek Christian Dior dan department store Le Bon Marche. Pada tahun 1985 ia adalah CEO Dior. Pada tahun 1987, Arnault diundang untuk berinvestasi di perusahaan LVMH dan akhirnya memilih untuk berinvestasi dalam saham bersama dengan Guinness PLC. Selama beberapa tahun ke depan, dia akan terus berinvestasi dan mendapatkan lebih banyak keuntungan dari perusahaan.

Pada tahun 1989, ia menguasai 43,5% saham perusahaan dan mulai segera mengganti karyawan rata-rata lama dan menggantinya dengan yang baru yang akan melebihi harapannya. Dalam misi untuk bekerja dan mengembangkan bisnis baru, ia terus mengakuisisi beberapa perusahaan lain, termasuk ‘Marc Jacobs’, ‘Sephora’, dan ‘Guerlain’ dan beberapa lainnya. Pada tahun 2020, kekayaan bersih Bernard Arnault adalah $70 miliar. Perusahaan Bernard Arnault, LMVH, terlibat dalam sejumlah kegiatan filantropi. Ini mendukung organisasi kemanusiaan, penelitian medis dan ilmiah, seperti Save the Children, Foundation for Hospitals di Paris, dan Princess Grace of Monaco Foundation.

Categories: Fakta Pembisnis Kaya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.